Wednesday, February 18, 2009

Gunung Pinang....gunung pinang....!

Gunung Pinang, 15 Feb 2009

Gunung Pinang (300 mdpl) merupakan hutan wana wisata dGn luas area 222 ha yG dikelola oleh KPH Banten, BPKPH Serang, RPH Cilegon. Gunung Pinang masuk wilayah administratif Lebak Wana, desa Pejaten, Kec. Kramat Watu, Kab. Serang, Prop. Banten.

Kali ini para tracker memutuskan tuk ke Gunung Pinang, start dari Serang Kota, melaju ke arah Kasemen, menyusuri saluran irigasi ke arah Kramat Watu.
Sepanjang track irigasi terasa sangat becek, licin, banyak genangan air, track ini membuat beberapa kali ban selip.

Pit stop pertama di jembatan irigasi tuk lakukan konsolidasi dan servis beberapa sepeda, …..gowes dilanjutkan tuk selesaikan track irigasi. Di track ini tercatat dua kecelakaan terjadi. Kejadian bermula saat aku lalui genagan air yang cukup dalam….gubraaakkk, ku terguling, disusul Om Dwi nyungkur, untungnya ga jebur ke sungai karena sempat nabrak asthrozku. Untungnya ga da cidera yG serius, sehingga gowes dilanjutin sampe ke pit stop kedua di depan akademi kebidanan – Pejaten (sayangnya hari minggu jadi sepi). Di pos ini beberapa tracker memanfaatkan tuk istirahat, isi bekal minum dan photo2.

Tracking dilanjutkan menuju Gunung Pinang, setelah hah-hah heh hoh…(paan tuh...saweran & bayar retribusi...red) akhirnya diputuskan tuk naik melaui jalanan aspal. Emang track ini ga terlalu panjang hanya +/- 2 km, namun cukup kuras tenaga karena nanjak dan nanjak (namanya jG gunung red…) Awalnya Om Dwi (sikoneng salah jalur) pimpin track ini, namun ga beberapa saat abis deh tenaga, lumayan jg sih. Akupun akhirnya tumbang dan terkapar serasa nafas habis, kutelantang tak hiraukan Omiyan yG lewatin tuk pimpin track. Disusul beberapa tracker yG ga sempat kuperhatikan atu2.

Kunikmati rindangnya pepohonan, hembusan angin yG sejuk, tapi anehnya ga da kicauan burung (burung sapa kek yG berkicau)
Dan akhirnya aku, om Achiem, om Dwi & teh Rina putuskan tuk hentikan track, karena teh Rina pucing….(katanya sih laper, tapi pa hubunganya ya laper ma pucing)
Beberapa tracker lanjutin ngetrack….dGn gaya masing2 (om Yophie tetep aja dGn gaya dorongnya). Akhirnya ku call om Dhono tuk lanjutin aja tracknya, karena kami harus temenin teh Rina yG pucing.

Beberapa saat kemudian kuputuskan tuk naek, krn ku yakin pasti acara dorong2an om Yophie masih berlanjut…..
Kugowes asThroz ku tuk susul yG didepan…..tuh kan bener….Om Bambang (newbie), Om Yophie dan om Bandi gimaen dorong2an sepeda. “Udah ikhlaskan aja puncak Gunung Pinang, tar kali lain kita ulangin lagi”, seruku. Dan akhirnya kami nggleser deh turunin curamnya Gunung Pinang.

Wah….rupanya om Achiem ma om Dwi coba DH lewat jalur XC1. Beberapa saat mereka muncul, gu dorong asthrosku tuk coba 2 jumpingan di jalur DH…..jumpingan atu lewat….dan gubrakkkkkk….ku terjungkal di jumpingan kedua…. Hal ini buat om Dwi pengen coba jG dan hasilnya ga jauh beda gubrak jG…. Sampe akhirnya kami coba tuk kedua kalinya….tetap aja gubrak….malah lebih parah, siku berdarah (bekas luka yG belum kering saat ke Baros) dan sadel om Dwi rusak.

Setelah bersihkan luka, kami bergegas tuk gabung ma temen2 di warung tahu semedang. Disana dah pada nunggu…..para goweser dari Cilegon (emang dari awalnya kami dah janjian temuan dGn mereka). Setalah kami saling jabat tangan dan kenalan, kamipun beristirahat sambil nyruput teh manis panas dan makan tahu sumedang. Beberapa saat kemudian telepon ku berdering, rupanya dari om Dida, “oy…kudah dipuncak neh….trus jalur turunnya lewat mana….?” serunya dalam teleponnya. Rupanya om Dida, om Arif, om Dhono ma Omiyan dah nyampe puncak Gunung Pinang. Aku sarankan tuk cari tanda track yG biasa terpasang pada pohon2…dan kalo ga ada….ya… turun aja lewat track aspal semula.

Selang beberapa saat om Dhono, om Dida, om Arif dan Omiyan nyampe di warung.
Setelah bertukar pikiran, janjian tuk ngetrack bareng dan dikit photo2 kami pun berpisah lanjutkan perjalanan pulang.
Satu tragedi yG amat ngerikan saat rombongan alami kecelakaan. Saat itu om Dhono coba mendahului Om yophie dari sisi kiri (turun ke tanah)….tak tau napa om Dhono jadi takut ma genangan air dan coba kembali naek ke jalan aspal….ban depan selip (karena gep antara jalan tanah dan aspal terlalu jauh)….dan gubraaak….sepeda om Dhono roboh dan timpa sepeda om Yophie. Bibir om Dhono berdarah dan sepeda om Yophie stang bengkok, rem belakakang njepit, dan roba belakang penyok (ogel2 deh). Untung dibelakang ga da kendaraan yG lewat dan om Dhono pake helm….kalo engga…ga tau lagi deh..…mengingat helm om Dhono robek kena aspal.
Untungnya sepeda om Yophie masih bisa di servis….dan digenjot lagi.
Kami pun pulang dGn, sebagian gabung ma acara ibu2 tracker di Ciganea, sayangnya aku ga bisa gabung karena si Ucil dah tiga kali call aku, tuk segera pulang.

Bener kata om Dhono : “Track Gunung Pinang irasionel….!”
Gunung Pinang...gunung pinang.....!
Setidaknya SXC2 dah empat tracker yG pernah ke puncak Gunung Pinang, mudah2an jadi pemacu yG laen tuk bawa sepedanya ke puncak.

Ada beberapa hal yG patut jadi catatan : berhati-hati dan kelengkapan pengaman bersepeda (safety rider) merupakan hal yG sangat tuk diperhatikan saat bersepeda.

Tetap semangat dan terus menjelajah.....
Bravo para tracker....

7 comments:

fLasa said...

no comment, sing penting pertamax

Arif said...

turunannya muantabb.. gw plg cupu deh..jauh tertinggal...

chiem said...

Congratulation deh, pertamaxs, "I'll be back" setuju banget, saranku sebelum naik, makan tahu dulu ma lontong terus naik, diatas kita makan tahu lagi untuk turunnya :))

Chelski said...

Bener boss....makan tahu sumedang jangan tahun sumedang, slamat wat para tracker'z pan-kapan klo ke GP lagee...dah-mudahan bisa kut-ikutan.......

omiyan said...

gimana ga kuat nanjak..lha mau naik malah pada makan tempe dua biji hahahahahahah

Arif said...

minggu depan kmana?
mengingat track gunung pinang ada yg ga kuat, sebaiknya route mengikuti member yg ada, biar bisa hepi smua...

sibiru said...

apa mau balik ke sahsahan lagi itung-itung latihan lumayan tracknya ok banget tanjakan tapi masih ada datarnya...

Post a Comment

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Coupons